fbpx

Mengapa Kebanyakan Konten Pilar Gagal Mencapai Tujuannya?

konten pilar - sociosight

Daftar Isi

Saat merencanakan konten untuk diterbitkan di website atau halaman landasan (landing page) atau platform media sosial, Anda perlu membuat konten pilar!

Konten pilar dalam perencanaan konten merupakan strategi yang berfokus pada pembuatan konten yang komprehensif dan mendalam seputar topik utama atau inti dari sebuah bisnis atau industri.

Strategi tersebut sangat penting karena membantu dalam menciptakan konten yang kaya informasi, relevan untuk audiens, dan dapat meningkatkan keterlibatan mereka dengan brand atau bisnis Anda​.

Manfaat Membuat Konten Pilar:

  • Konsistensi Branding: Konten pilar membantu dalam mempertahankan suatu pesan yang konsisten dan fokus melalui semua konten yang dihasilkan, memperkuat identitas merek, dan membangun komunitas yang loyal di sekitar produk atau jasa Anda​​.
  • Peningkatan Konversi: Konten yang baik dan terstruktur tidak hanya menarik perhatian tapi juga meningkatkan konversi, yaitu kemungkinan audiens untuk melakukan pembelian atau tindakan lain yang diinginkan​​.
  • Engagement Audiens: Melalui konten yang menarik dan relevan, seperti konten edukatif, promosi, hiburan, dan percakapan, bisnis dapat mempertahankan interaksi yang lebih efektif dengan audiensnya​​.

Namun demikian, apakah Anda tahu bahwa sebagian besar content pillar atau konten pilar gagal mencapai tujuan mereka dalam mengkonversi audiens seperti yang diharapkan?

Konversi yang dimaksud, bukan hanya tentang menghasilkan trafik—ini tentang menghasilkan konversi yang nyata, apakah itu dalam bentuk penjualan, pendaftaran, atau keterlibatan yang mendalam.

Dalam praktiknya, banyak strategi konten yang dirancang untuk halaman landasan bisnis, blog, atau bahkan konten media sosial tidak membuahkan hasil yang diharapkan.

Mengapa sebagian besar konten tersebut tidak mencapai efektivitasnya?

Lanjut membaca artikel ini untuk menemukan jawaban dan solusi untuk memastikan bahwa setiap kata yang Anda tulis tidak hanya menarik perhatian tetapi juga mendorong tindakan.

Kesalahan dalam Pembuatan Konten Pilar

konten pilar - sociosight

Kesalahan Pembuatan Konten Pilar #1: Mengabaikan Riset Audiens

Tanpa riset audiens yang memadai, bahkan konten yang paling baik sekalipun bisa jadi tidak menghasilkan dampak yang diinginkan.

Ingin meningkatkan kehadiran brand Anda di media sosial namun kesulitan mengelola beragam platform tersebut?

Kini hadir aplikasi Sociosight untuk menghemat waktu Anda mempublikasikan dan menjadwalkan postingan di beragam platform media sosial, semua dari satu tempat.

Gabung sekarang menjadi bagian dari pengguna beta untuk mendapatkan semua fitur secara gratis! Kesempatan Terbatas!
Daftar Gratis Sekarang
Ingin meningkatkan kehadiran brand Anda di media sosial namun kesulitan mengelola beragam platform tersebut?
Kini hadir aplikasi Sociosight untuk menghemat waktu Anda mempublikasikan dan menjadwalkan postingan di beragam platform media sosial, semua dari satu tempat.
Gabung sekarang menjadi bagian dari pengguna beta untuk mendapatkan semua fitur secara gratis! Kesempatan Terbatas!

Kesalahan tersebut seringkali terjadi karena kurangnya pemahaman tentang apa yang benar-benar dicari dan dibutuhkan oleh target audiens.

Dampak Negatif Mengabaikan Riset Audiens:

  • Konten yang Tidak Menarik: Jika konten tidak menyentuh kebutuhan atau minat audiens, mereka akan cenderung mengabaikannya.
  • Rendahnya Trafik dan Keterlibatan: Konten yang tidak relevan sering kali gagal menarik trafik dan keterlibatan yang signifikan, karena tidak memenuhi ekspektasi atau kebutuhan pengguna.
  • Pengalaman Pengguna yang Buruk: Konten yang tidak relevan dapat menyebabkan frustrasi bagi pengguna, yang mungkin merasa bahwa mereka telah membuang waktu dengan konten yang tidak memberikan nilai. Akhirnya, Anda pun tidak bisa mencapai target ROI yang diharapkan.

Cara Mengatasi:

1. Riset Pasar yang Mendalam:
  • Survei dan Wawancara: Mengadakan survei atau wawancara langsung dengan target audiens dapat membantu Anda mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang preferensi dan kebutuhan mereka.
  • Analisis Data Demografis: Memanfaatkan data demografis dari platform media sosial atau aplikasi pengelolaan media sosial dan Google Analytics untuk memahami karakteristik audiens Anda.
2. Memanfaatkan Tools Riset:
  • Google Trends dan Keyword Planner: Menggunakan alat ini untuk mengetahui topik apa yang sedang tren dan kata kunci apa yang banyak dicari oleh audiens Anda. Alat ini membantu menentukan potensi trafik dan minat pada topik tertentu.
  • Social Media Listening Tools: Alat seperti BuzzSumo atau aplikasi gratis Sociosight.Co yang akan segera menghadirkan fitur Social Listening dapat digunakan untuk memantau apa yang dibicarakan orang dalam niche Anda, membantu Anda mengidentifikasi konten yang resonan dengan audiens.
3. Iterasi dan Feedback
  • Pengujian A/B: Mengujicobakan beberapa variasi konten untuk melihat mana yang lebih efektif dalam menarik perhatian dan interaksi dari audiens. Strategi ini termasuk menggunakan format yang berbeda atau pesan yang beragam untuk melihat yang mana yang lebih disukai oleh target audiens..
  • Umpan balik atau Feedback Langsung: Meminta umpan balik langsung dari audiens melalui metode interaktif seperti polling di Instagram Story atau postingan interaktif, seperti Instagram carousel,  yang memungkinkan audiens memilih preferensi mereka.

Dengan memahami kebutuhan dan preferensi audiens melalui riset yang mendalam, Anda dapat memilih topik yang tidak hanya relevan, tetapi juga menarik, meningkatkan peluang konten Anda untuk sukses dalam menarik perhatian dan meningkatkan keterlibatan. (Baca artikel ini untuk mengetahui cara riset audiens menggunakan STP Marketing)

Kesalahan Pembuatan Konten Pilar #2: Gagal Menyelaraskan Konten dengan Tujuan Bisnis

Banyak perencanaan konten pilar gagal karena konten yang dihasilkan tidak selaras dengan tujuan strategis bisnis secara keseluruhan.

Tujuan tersebut, tidak hanya tujuan jangka pendek seperti peningkatan penjualan tetapi juga tujuan jangka panjang seperti pembangunan kepercayaan dan otoritas merek.

Dampak Negatif dari Gagal Menyelaraskan Konten dengan Tujuan Bisnis:

  • Pengabaian Tujuan Konversi: Konten mungkin menarik dan informatif, tetapi tidak mendorong tindakan yang sesuai dengan tujuan bisnis, seperti pembelian atau pendaftaran.
  • Ketidakjelasan Pesan Merek: Jika konten tidak konsisten dengan nilai dan pesan merek, ini dapat menyebabkan kebingungan di kalangan audiens, yang pada akhirnya mengurangi efektivitas branding.
  • Investasi yang Tidak Efisien: Sumber daya yang digunakan untuk mengembangkan konten yang tidak selaras dengan tujuan bisnis merupakan investasi yang tidak efisien, yang dapat membuang waktu, tenaga, dan uang.

Cara Mengatasi Kesalahan Ini:

  1. Pengembangan Persona Pembeli dan Pemetaan Perjalanan Pelanggan: Mengembangkan persona pembeli atau buyer persona yang mendetail dan memahami perjalanan pelanggan di marketing funnel dapat membantu dalam menciptakan konten yang tidak hanya menarik, tetapi juga efektif dalam mendorong konversi sesuai dengan tujuan bisnis.
  2. Penyelarasan Tim dan Komunikasi yang Jelas: Memastikan semua anggota tim, dari pemasaran hingga penjualan, memahami tujuan konten. Hal ini termasuk penyelarasan regular dan pertemuan untuk menjaga semua pihak berada pada halaman yang sama.
  3. Penggunaan Metrik yang Tepat untuk Evaluasi: Memilih dan mengawasi metrik yang tepat yang dapat mengukur bagaimana konten mendukung tujuan bisnis. Metrik ini bisa berupa tingkat konversi, durasi sesi, atau bahkan tingkat keterlibatan yang lebih tinggi di media sosial.

Dengan menyoroti dan mengatasi kesalahan ini, Anda bisa meningkatkan kemungkinan konten pilar Anda mencapai tujuan yang diinginkan dan memberikan ROI yang signifikan.

Dengan demikian, konten Anda tidak hanya menarik, tetapi juga efektif dalam memajukan tujuan bisnis secara keseluruhan

Kesalahan Pembuatan Konten Pilar #3: Kurangnya Konsistensi dan Frekuensi dalam Publikasi Konten

Konsistensi dan frekuensi dalam publikasi konten sangat kritikal dalam membangun keterlibatan dan mempertahankan perhatian audiens.

Kurangnya kedua elemen tersebut bisa menghambat efektivitas konten pilar dalam membangun momentum dan kepercayaan dengan audiens.

Dampak Negatif dari Kurangnya Konsistensi dan Frekuensi:

  • Penurunan Keterlibatan Audiens: Jika konten tidak dipublikasikan secara konsisten, audiens bisa kehilangan minat atau lupa tentang merek Anda karena kurangnya interaksi terus-menerus.
  • SEO yang Tidak Optimal: Mesin pencari memfavoritkan situs yang memperbaharui konten secara regular. Kurangnya konsistensi dalam publikasi konten bisa berdampak negatif pada peringkat pencarian.
  • Kesulitan Membangun Otoritas: Frekuensi dan konsistensi dalam publikasi konten membantu membangun otoritas di mata audiens dan mesin pencari, yang sangat penting untuk keberhasilan jangka panjang.

Cara Mengatasi Kesalahan Ini:

  1. Pembuatan Kalender Konten: Merencanakan dan menyusun kalender konten dapat membantu menjaga konsistensi dan frekuensi publikasi. Kalender ini harus mencakup semua platform dan jenis konten yang digunakan.
  2. Automasi Proses Publikasi: Menggunakan alat-alat seperti platform manajemen media sosial atau CMS (Content Management System) dapat mempermudah proses publikasi dan memastikan konten terpublikasi tepat waktu.
  3. Memprioritaskan Kualitas dan Kuantitas: Meskipun penting untuk mempertahankan konsistensi, kualitas konten tidak boleh dikorbankan demi kuantitas. Konten yang berkualitas tinggi akan selalu lebih berdampak daripada banyak konten yang berkualitas rendah.

Dengan mengatasi kesalahan ini, Anda bisa lebih efektif dalam membangun dan mempertahankan keterlibatan audiens serta memperkuat posisi SEO situs atau blog Anda dan merek Anda di media sosial. Konten yang konsisten dan sering diperbarui menciptakan citra yang profesional dan dapat dipercaya, yang sangat penting untuk pertumbuhan bisnis jangka panjang.

Kesalahan Pembuatan Konten Pilar #4: Kurangnya Optimasi SEO

Kurangnya optimasi SEO adalah salah satu kesalahan utama dalam pembuatan konten pilar untuk keperluan blog/website, yang dapat menghambat visibilitas dan efektivitas konten dalam pencarian organik.

Kesalahan Optimasi SEO dan Dampaknya

Kesalahan ini melibatkan beberapa aspek teknis dan konten yang sering diabaikan atau tidak dikelola dengan baik, diantarnya:

1. Penggunaan Kata Kunci yang Tidak Tepat

Salah satu kesalahan utama adalah tidak melakukan riset kata kunci secara mendalam atau menggunakan kata kunci yang tidak relevan atau terlalu kompetitif yang bisa memberikan dampak negatif signifikan terhadap efektivitas konten pilar, diantaranya:

  • Visibilitas yang Rendah: Jika kata kunci yang digunakan tidak sesuai dengan apa yang dicari oleh target audiens, maka konten tersebut mungkin tidak muncul dalam hasil pencarian yang relevan. Ini berarti peluang untuk dilihat oleh pengguna yang berpotensi tertarik dengan konten tersebut menjadi sangat terbatas.
  • Trafik Berkualitas Rendah: Menggunakan kata kunci yang tidak tepat atau terlalu umum bisa menghasilkan trafik yang tidak relevan. Misalnya, jika kata kunci tidak sesuai dengan minat sebenarnya dari pengguna, orang yang mengklik ke situs Anda mungkin tidak menemukan apa yang mereka cari, yang berakibat pada tingkat bounce yang tinggi dan waktu di situs yang rendah.
  • Kesulitan dalam Mengkonversi Pengunjung menjadi Pelanggan: Kata kunci yang tidak sesuai juga berarti bahwa pengunjung yang datang ke situs Anda mungkin tidak cocok dengan profil audiens yang Anda targetkan untuk produk atau jasa Anda. Hal ini membuatnya sulit untuk mengkonversi pengunjung tersebut menjadi leads atau pelanggan karena kurangnya kesesuaian antara apa yang ditawarkan konten Anda dengan kebutuhan dan minat mereka.
  • Pengaruh terhadap Peringkat SEO: Mesin pencari seperti Google menggunakan kata kunci sebagai salah satu faktor untuk menentukan relevansi dan kualitas konten dalam kaitannya dengan permintaan pencarian. Penggunaan kata kunci yang tidak efektif dapat mempengaruhi peringkat SEO secara negatif, yang pada gilirannya mengurangi peluang konten Anda untuk muncul di halaman pertama hasil pencarian.
  • Dampak pada Kredibilitas dan Otoritas: Jika konten Anda secara konsisten menggunakan kata kunci yang tidak relevan, ini bisa mempengaruhi persepsi audiens terhadap keandalan dan otoritas situs Anda. Audiens yang merasa bahwa mereka telah disesatkan oleh kata kunci atau konten yang tidak relevan mungkin akan kehilangan kepercayaan dan enggan untuk berinteraksi dengan konten Anda di masa depan.
2. Struktur Konten yang Buruk

Konten yang kurang terstruktur dengan baik dalam penggunaan heading dan subheading (H1, H2, dst.) menyulitkan mesin pencari untuk mengidentifikasi fokus utama konten Anda. Struktur yang jelas dan logis sangat penting untuk SEO karena memudahkan crawler mesin pencari untuk memahami dan mengindeks halaman Anda.

3. Kualitas dan Kedalaman Konten

Menghasilkan konten yang dangkal atau tidak menyediakan jawaban yang cukup untuk pertanyaan pengguna bisa berdampak negatif pada SEO. Mesin pencari, seperti Google, memfavoritkan konten yang memberikan nilai tambah besar dan jawaban mendalam terhadap pertanyaan pengguna.

4. Link Building yang Lemah

Kekurangan backlink eksternal berkualitas dan internal link yang buruk dapat mengurangi otoritas dan relevansi halaman Anda. Strategi link building yang efektif sangat penting untuk meningkatkan ranking SEO karena link dianggap sebagai salah satu faktor ranking teratas oleh mesin pencari.

5. Optimasi Gambar dan Multimedia

Gambar dan multimedia yang tidak dioptimasi, seperti gambar tanpa tag alt atau video tanpa transkrip, dapat mempengaruhi performa SEO. Selain itu, media yang memuat lambat juga dapat meningkatkan bounce rate yang berdampak negatif pada ranking.

6. Tidak Mobile-friendly

Dengan dominasi penggunaan mobile, konten yang tidak dioptimasi untuk mobile dapat sangat menghambat performa SEO. Mobile-friendliness mencakup desain responsif, kecepatan muat yang cepat, dan pengalaman pengguna yang intuitif.

Cara Mengatasi Kurangnya Optimasi SEO:

  1. Lakukan Riset Kata Kunci yang Komprehensif: Gunakan alat seperti Google Keyword Planner, Ubersuggest atau Ahrefs untuk mengidentifikasi kata kunci yang relevan dan sesuai dengan intent pengguna.
  2. Optimasi Struktur Konten: Gunakan header yang jelas dan logis untuk memudahkan mesin pencari memahami struktur konten Anda.
  3. Produksi Konten Berkualitas Tinggi: Investasikan waktu dan sumber daya untuk menciptakan konten yang mendalam dan informatif.
  4. Perkuat Strategi Link Building: Dapatkan backlink dari situs terpercaya dan relevan serta optimalkan penggunaan internal link.
  5. Optimasi Multimedia: Pastikan semua gambar dan video dioptimasi untuk SEO, termasuk penggunaan tag alt dan transkrip.
  6. Pastikan Konten Ramah Mobile: Uji kecepatan dan responsivitas situs pada perangkat mobile untuk memastikan pengalaman pengguna yang optimal.

Dengan memperhatikan aspek-aspek ini dalam strategi SEO Anda, konten pilar dapat mencapai potensi penuhnya dalam mendatangkan trafik organik dan meningkatkan keterlibatan audiens.

Kesalahan Pembuatan Konten Pilar #5: Pengabaian Konten Lokal

Mengabaikan konten lokal dapat memiliki dampak yang signifikan bagi bisnis yang beroperasi di berbagai lokasi geografis.

Konten yang disesuaikan untuk lokasi tertentu tidak hanya meningkatkan relevansi dan keterlibatan dengan audiens lokal, tetapi juga memberikan beberapa keuntungan strategis lainnya.

Dampak Negatif dari Pengabaian Konten Lokal

  • Kehilangan Keterlibatan Audiens Lokal: Konten yang tidak mengakomodir nuansa lokal sering kali kurang resonan dengan audiens di area tersebut. Hal ini dapat menyebabkan rendahnya interaksi dan keterlibatan karena audiens mungkin merasa kurang terhubung atau merasa bahwa konten tidak memenuhi kebutuhan atau preferensi lokal mereka.
  • Peluang Bisnis yang Terlewatkan: Anda dapat melewatkan peluang untuk menangkap kebutuhan khusus atau tren yang muncul di pasar lokal. Dengan tidak memfokuskan pada konten lokal, brand  mungkin tidak dapat memanfaatkan peluang pasar yang dapat diisi dengan produk atau layanan mereka.
  • SEO Lokal yang Tidak Optimal: Konten lokal sangat penting untuk SEO lokal, terutama bagi bisnis yang mengandalkan traffik dari pencarian lokal. Mengabaikan ini berarti situs Anda mungkin tidak muncul di hasil pencarian lokal atau Google Maps, yang bisa sangat penting untuk bisnis seperti restoran, layanan, atau retailer.
  • Persaingan dengan Kompetitor Lokal: Jika kompetitor Anda menggunakan konten yang dioptimalkan untuk lokasi tertentu dan Anda tidak, mereka mungkin akan lebih unggul dalam memenangkan hati dan pikiran audiens lokal serta mendapatkan keuntungan dari visibilitas yang lebih tinggi di pencarian lokal.

Cara Mengatasi Pengabaian Konten Lokal

  1. Riset Pasar Lokal: Lakukan riset untuk memahami kebutuhan, preferensi, dan masalah yang dihadapi oleh audiens lokal. Hal ini bisa mencakup kebiasaan belanja, perayaan lokal, isu komunitas, dan lainnya yang bisa menjadi relevan untuk konten Anda.
  2. Sesuaikan Konten dengan Budaya dan Bahasa Setempat: Pastikan konten Anda relevan dari segi budaya dan menggunakan bahasa atau dialek lokal jika mungkin. Strategi Ini membantu membangun koneksi yang lebih kuat dengan audiens dan menunjukkan bahwa bisnis Anda menghargai dan mengerti pasar lokal.
  3. Penggunaan Google My Business dan SEO Lokal: Optimalkan profil Google My Business Anda dan pastikan Anda menggunakan praktik SEO lokal, seperti mencantumkan alamat dan nomor telepon lokal, mendapatkan ulasan lokal, dan menggunakan kata kunci yang berkaitan dengan lokasi geografis dalam konten Anda.
  4. Konten Berbasis Komunitas: Ciptakan konten yang membahas atau terlibat dalam isu-isu komunitas lokal. Strategi ini tidak hanya meningkatkan relevansi konten, tetapi juga menunjukkan komitmen bisnis Anda terhadap komunitas tersebut.

Dengan mengadopsi pendekatan yang lebih lokal dalam strategi konten pilar, Anda tidak hanya akan meningkatkan keterlibatan dan kepuasan audiens lokal, tetapi juga posisi mereka dalam persaingan pasar lokal. Tentunya hal ini membuka pintu untuk pertumbuhan dan kesuksesan yang lebih besar dalam lingkungan yang semakin global namun juga sangat personal.

Kesalahan Pembuatan Konten Pilar #6: Tidak Mengintegrasikan Konten Pilar dengan Seluruh Saluran Pemasaran

Konten pilar yang efektif tidak hanya dibuat untuk satu platform, tetapi harus terintegrasi secara strategis melalui berbagai saluran pemasaran, seperti email, media sosial, blog, dan bahkan pemasaran offline jika relevan.

Dampak Negatif dari Tidak Mengintegrasikan Konten:

  • Pesan yang Tidak Konsisten: Kurangnya integrasi bisa menyebabkan pesan yang berbeda disampaikan di berbagai platform, yang dapat membingungkan atau menyesatkan audiens.
  • Peluang Terlewatkan: Jika konten pilar tidak dioptimalkan untuk saluran tertentu, ini bisa berarti kehilangan peluang untuk menjangkau audiens yang lebih luas atau lebih spesifik.
  • Efisiensi yang Rendah: Menghasilkan konten secara silo untuk tiap platform bukan hanya tidak efisien, tapi juga menghabiskan lebih banyak sumber daya daripada yang diperlukan.

Cara Mengatasi Kesalahan Ini:

  1. Pembuatan Strategi Omnichannel: Kembangkan strategi konten yang menyeluruh yang mencakup semua saluran. Ini memastikan bahwa pesan yang konsisten disampaikan di seluruh saluran dan memanfaatkan masing-masing platform sesuai kekuatannya.
  2. Penggunaan Teknologi yang Tepat: Manfaatkan teknologi pemasaran untuk menyelaraskan konten di berbagai platform. Ini termasuk penggunaan alat manajemen konten yang memungkinkan pembuatan dan distribusi konten lintas platform. Misalnya, menggunakan aplikasi pengelolaan media sosial, seperti aplikasi gratis Sociosight.Co bisa membantu Anda mengelola perencanaan konten yang efektif di berbagai platform medis sosial, dalam satu dasbor.
  3. Analisis dan Adaptasi Berdasarkan Data: Lacak dan analisis efektivitas konten di berbagai saluran untuk menentukan mana yang paling berhasil. Gunakan insight ini untuk mengadaptasi strategi dan memaksimalkan pengaruh konten pilar Anda.

Mengatasi kesalahan ini tidak hanya meningkatkan konsistensi dan efektivitas pesan Anda, tetapi juga meningkatkan ROI dari usaha pemasaran Anda secara keseluruhan.

Konten yang terintegrasi dengan baik di berbagai saluran dapat meningkatkan kesadaran merek, keterlibatan, dan akhirnya konversi.

Kesalahan Pembuatan Konten Pilar #7: Kurangnya Evaluasi dan Penyesuaian Berkelanjutan

Setelah konten dipublikasikan, seringkali tim pemasaran lalai dalam melakukan evaluasi dan penyesuaian berdasarkan respons dan interaksi audiens.

Tanpa evaluasi yang tepat, sulit untuk mengetahui efektivitas konten dan membuat penyesuaian yang diperlukan untuk meningkatkan kinerja di masa depan.

Dampak Negatif dari Kurangnya Evaluasi:

  • Kinerja Konten Stagnan: Tanpa umpan balik dan penyesuaian, konten mungkin tidak berkembang sesuai dengan perubahan preferensi dan perilaku audiens.
  • Pembelajaran Terbatas: Kurangnya evaluasi berarti kehilangan peluang untuk memahami apa yang berhasil dan apa yang tidak, sehingga menghambat inovasi dan peningkatan konten berikutnya.
  • Penggunaan Sumber Daya yang Tidak Efisien: Menginvestasikan waktu dan sumber daya pada strategi yang tidak efektif tanpa mengetahui penyebabnya adalah pemborosan.

Cara Mengatasi Kesalahan Ini:

  1. Pengaturan Metrik dan KPIs yang Jelas: Tentukan metrik kinerja kunci (KPIs) yang akan digunakan untuk mengukur efektivitas konten. Ini bisa termasuk metrik seperti views, engagement, konversi, dan lain-lain.
  2. Rutin Melakukan Review dan Analisis: Jadwalkan review rutin untuk menganalisis performa konten. Gunakan alat analitik untuk mengumpulkan data dan insight yang dapat memandu keputusan strategis.
  3. Pengujian A/B dan Eksperimen: Lakukan pengujian A/B untuk berbagai elemen konten seperti judul, gambar, dan call-to-action untuk melihat varian mana yang lebih efektif dalam mencapai tujuan yang diinginkan.
  4. Iterasi Berdasarkan Umpan Balik: Gunakan umpan balik dari audiens sebagai dasar untuk melakukan iterasi dan peningkatan pada konten yang sudah ada atau dalam pengembangan konten baru.

Menerapkan pendekatan evaluasi dan penyesuaian yang berkelanjutan bukan hanya meningkatkan kualitas dan efektivitas konten secara keseluruhan, tetapi juga memastikan bahwa strategi konten tetap relevan dan resonan dengan audiens yang terus berubah.

Kesimpulan

Kesalahan dalam pembuatan konten pilar dapat secara signifikan mengurangi efektivitas strategi pemasaran digital Anda.

Dari mengabaikan riset audiens yang memadai hingga kurangnya optimasi SEO dan pengabaian konten lokal, setiap elemen ini memiliki dampak yang mendalam terhadap keterlibatan dan konversi.

Untuk memaksimalkan potensi konten pilar Anda, penting untuk melaksanakan riset yang mendalam, menyelaraskan konten dengan tujuan bisnis secara keseluruhan, dan secara aktif mengevaluasi serta menyesuaikan strategi berdasarkan umpan balik dan data kinerja.

Ingin meningkatkan strategi konten pilar Anda dan memastikan bahwa setiap kata yang Anda publikasikan berdampak maksimal?

Mulailah dengan mengaudit konten Anda saat ini dan merencanakan penyesuaian strategis dengan fokus pada SEO, relevansi lokal, dan keterlibatan audiens.

Jangan tunda lagi, optimalkan strategi konten Anda hari ini untuk membangun koneksi yang lebih kuat dengan audiens Anda dan mencapai tujuan bisnis Anda!

Leave a Comment

Insight Pilihan

Direkomendasikan untuk Anda

Instagram Update - Sociosight

Jangan Lewatkan Update Instagram 2024 Terbaru!

Saat kita memasuki tahun 2024, Instagram terus menghadirkan inovasi dan meningkatkan platformnya dengan fitur-fitur baru yang menarik untuk meningkatkan keterlibatan pengguna dan memperluas kreativitas.

Capek membuka berbagai tab browser untuk posting konten dan berinteraksi dengan audiens Anda di akun media sosial yang berbeda?

Segera hadir aplikasi Sociosight untuk menghemat waktu Anda mengelola akun media sosial - semua dalam satu dasbor.

Daftar Untuk Coba Gratis
Capek membuka berbagai tab browser untuk posting konten dan berinteraksi dengan audiens Anda di akun media sosial yang berbeda?
Segera hadir aplikasi Sociosight untuk menghemat waktu Anda mengelola akun media sosial - semua dalam satu dasbor.

Mau Menghemat Waktu Mengelola Beragam Akun Media Sosial?

Segera hadir, aplikasi Sociosight,  memudahkan menjadwalkan postingan di beragam akun media sosial, berinteraksi dengan pelanggan, dan menganalisis kinerja medsos, semua dalam satu dasbor.