fbpx

Lupakan Iklan Facebook, Ini Medan Perang Baru untuk Memikat Hati Pelanggan Toko Online Anda: Kiprah Instagram vs TikTok di Indonesia!

TikTok vs Instagram: Instagram Users

Daftar Isi

Iklan Facebook yang bagaikan petasan nyala sekejap, membuat Anda frustrasi?

Terjebak dalam lingkaran setan strategi digital marketing yang itu-itu saja di marketplace online?

Siapkan diri Anda, karena medan perang sesungguhnya untuk merebut perhatian pelanggan telah berpindah!

Kali ini, pertarungan sengit terjadi antara dua raksasa media sosial: Instagram vs TikTok!

Di satu sudut ring, berdiri sang raja mapan Instagram, di mana para influencer berkuasa dengan feed sempurna dan gaya hidup yang bikin iri.

Di sudut lain, siap menantang sang raja, datanglah TikTok, pendatang baru energik dengan video pendeknya yang memikat dan tren dance yang menular.

Kedua platform ini memiliki jutaan pengguna dan fitur canggih. Tapi, siapakah yang akan menjadi senjata rahasia yang dibutuhkan toko online Anda untuk menaklukkan perjalanan pelanggan?

Jawabannya: Tidak ada pemenang tunggal! Baik Instagram maupun TikTok memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing.

Kuncinya adalah memahami siapa pelanggan atau target audiens ideal Anda dan bagaimana mereka menjelajah dari penggulir yang penasaran menjadi pembeli yang bahagia.

Baik Anda menjual casing ponsel di Tokopedia atau perhiasan handmade di Shopee, panduan ini akan membantu Anda menguraikan demografi dan perjalanan pelanggan di setiap platform. Dengan pengetahuan ini, Anda dapat secara strategis membimbing pelanggan menuju klik “Tambah ke Keranjang” yang didambakan.

Ingin meningkatkan kehadiran brand Anda di media sosial namun kesulitan mengelola beragam platform tersebut?

Kini hadir aplikasi Sociosight untuk menghemat waktu Anda mempublikasikan dan menjadwalkan postingan di beragam platform media sosial, semua dari satu tempat.

Gabung sekarang menjadi bagian dari pengguna beta untuk mendapatkan semua fitur secara gratis! Kesempatan Terbatas!
Daftar Gratis Sekarang
Ingin meningkatkan kehadiran brand Anda di media sosial namun kesulitan mengelola beragam platform tersebut?
Kini hadir aplikasi Sociosight untuk menghemat waktu Anda mempublikasikan dan menjadwalkan postingan di beragam platform media sosial, semua dari satu tempat.
Gabung sekarang menjadi bagian dari pengguna beta untuk mendapatkan semua fitur secara gratis! Kesempatan Terbatas!

Siapkah Anda untuk memasuki arena pertempuran baru ini? Ikuti panduan ini dan jadikan Instagram atau TikTok sebagai senjata rahasia Anda untuk menaklukkan hati pelanggan!

Bapak Pertama Instagram vs TikTok: Demografi Pengguna di Indonesia

Di arena digital, pertarungan untuk menarik perhatian pelanggan semakin sengit. Dua gladiator yang bersaing ketat di Indonesia, Instagram vs TikTok, masing-masing dengan keunikan dan strategi mereka sendiri untuk memikat hati pengguna. Mari kita telisik lebih dalam tentang demografi pengguna kedua platform ini untuk memahami medan pertempuran.

TikTok: Lapangan Bermain Generasi Muda yang Dinamis

TikTok, dengan kekuatan video pendeknya yang viral, telah berhasil menarik perhatian jutaan pengguna di Indonesia. Data menunjukkan bahwa Indonesia menempati posisi kedua di dunia dengan jumlah pengguna TikTok terbanyak, mencapai 126.83 juta.

TikTok Vs Instagram for eCommerce - Sociosight.co

Source Statista.com

Pertumbuhan pengguna TikTok di Indonesia tercatat meningkat signifikan, dengan penambahan 17 juta pengguna baru (+15.4%) sejak awal 2023, dan lonjakan mencapai 20 juta (+19.1%) dalam beberapa bulan terakhir.

Instagram vs TikTok - Sociosight.co
Sumber: Statista.com & Datareportal.com

Dominasi gender di TikTok cenderung lebih merata, dengan 53.5% pengguna pria dan 46.5% wanita, menandakan bahwa platform ini menarik bagi berbagai kalangan.

Instagram: Raja Konten Visual yang Estetik

Instagram, dikenal dengan feed yang estetik dan berbagai fitur menarik lainnya, tidak kalah dalam menarik pengguna di Indonesia. Dengan 100.9 juta pengguna, Instagram menempatkan Indonesia sebagai salah satu pasar terbesarnya.

TikTok Vs Instagram for eCommerce - Sociosight.co

Source Statista.com

Meski pertumbuhannya tidak sepesat TikTok, Instagram menunjukkan peningkatan yang solid dengan tambahan 12 juta pengguna baru (+13.2%) sepanjang tahun.

Instagram vs TikTok - Sociosight.co
Sumber: Statista.com & Datareportal.com

Demografi gender di Instagram menunjukkan kecenderungan yang lebih berimbang, dengan 54.5% pengguna wanita dan 45.5% pria, mencerminkan platform ini sebagai tempat yang ramah untuk segala jenis konten, dari fashion hingga kuliner.

Babak Kedua Instagram vs TikTok: Interaksi Pengguna – Pertarungan Engagement di Indonesia

Babak Kedua: Alur Interaksi – Tarian Keterlibatan di Indonesia

Saat memetakan perjalanan digital warga net Indonesia, kita menyaksikan bagaimana TikTok dan Instagram menjadi pusat gravitasi aktivitas online mereka. Berbekal data terbaru, TikTok menerima hampir dua kali lipat dedikasi waktu pengguna dengan 29 jam per bulan, sementara Instagram beraroma 15 jam 24 menit—kendati keduanya menawarkan interaksi yang berbeda.

Instagram vs TikTok
Source: We Are Social

TikTok, dengan mantra video singkat yang memukau, melahirkan tren demi tren, di mana menurut Ginee.com, 95% pengguna Indonesia menari bersama algoritme TikTok ‘For You Page’, 66% menyemai ‘like’ sebagai tanda apresiasi, 24% menjadi duta dalam menyebarkan konten, sementara sebagian kecil terjun langsung dengan komentar dan konten kreasi sendiri.

Instagram, meski waktu tenggelamnya lebih singkat, bukan berarti kurang intens. Media ini menjadi taman yang subur bagi mereka yang mencari inspirasi dalam kenalan, hiburan, dan pencerahan. Sebuah tapestri kegiatan yang membenamkan pengguna dalam kehangatan komunitas, pertukaran pandangan, hingga pencarian produk yang menggema dengan kebutuhan mereka.

Pengguna di Indonesia terpaku pada akun-akun yang memantik interaksi—dari teman dan keluarga, ke pusaran hiburan dan meme, hingga suara-suara influencer yang menawarkan pandangan baru. Ini adalah panggung di mana toko online Anda bisa berdansa, mengarahkan sorotan pada produk Anda dalam konser yang tak berujung, memanfaatkan keterlibatan untuk mengalirkan narasi brand Anda langsung ke hati audiens.

Melodi dari Babak Kedua ini memainkan sebuah simfoni yang jelas: di TikTok, kreasi cepat dan kolaborasi menjadi kunci, sedangkan di Instagram, kedalaman dan estetika menjadi tinta yang menuliskan cerita. Dengan memahami kebiasaan pengguna ini, toko online dapat mengorkestrasi kampanye yang tidak hanya memikat tetapi juga mempertahankan keterikatan dengan teliti dan bijaksana.

Babak Ketiga Instagram vs Tiktok: Psikologi Belanja – Usia dan Gender dalam Sorotan Corong Pemasaran

Mengintip panggung social commerce di Indonesia, kita bertemu dengan dua titik cahaya yang menawan: Instagram vs TikTok.

Instagram vs TikTok
Source: Statista.Com

TikTok, dengan semangatnya yang menyala-nyala, menggenggam erat hati Generasi Z dan Millennials, seperti terlihat pada grafik, 61% pengguna usia 16-24 dan 59% usia 25-34 tahun memanfaatkan TikTok untuk belanja online. Instagram, dengan nada yang lebih merenung, membuka percakapan dengan Millennials dan Gen X.

Karena itu, memahami keterhubungan antara generasi dan media sosial adalah kunci untuk membawa audiens melalui corong pemasaran atau marketing funnel.

Dari kesadaran brand (brand awareness) hingga pertimbangan (brand cnsideration) dan konversi (transasksi pembelian), tiap generasi membutuhkan pendekatan yang berbeda.

Gen Z di TikTok, misalnya, terpikat oleh kreativitas dan keaslian yang dibawakan oleh konten viral, yang menjadi pintu masuk mereka untuk mengenal sebuah brand. Di Instagram, mereka mencari refleksi nilai dan identitas pribadi mereka dalam brand story yang disajikan.

Sementara itu, untuk Millennials, yang menghuni kedua platform tersebut, tahap pertimbangan brand di TikTok mungkin lebih difokuskan pada bagaimana sebuah brand dapat memperkaya kehidupan sosial mereka. Di Instagram, kecenderungan mereka untuk merenungkan dan menimbang lebih dalam memerlukan konten yang informatif dan autentik yang menawarkan kedalaman narasi dan transparansi dalam kualitas produk.

Menuju tahap konversi, Gen Z di TikTok memerlukan informasi yang konkret dan nyata, sering kali dalam bentuk demonstrasi produk atau ulasan yang memuaskan rasa ingin tahu mereka. Di Instagram, nilai-nilai tradisional dan reputasi brand jangka panjang berperan dalam membangun kepercayaan dan mendorong keputusan pembelian.

Setiap tahapan ini mengharuskan brand untuk tidak hanya memahami siapa audiens mereka, tapi juga bagaimana, dimana, dan kapan untuk berinteraksi dengan mereka—dengan pesan yang tepat yang resonan dengan aspirasi dan kebutuhan unik mereka. Ini adalah tarian yang membutuhkan kecerdasan dan kepekaan, mengiringi audiens melalui narasi yang koheren yang membawa mereka dari sekadar pengakuan merek menjadi advokasi dan kesetiaan yang kuat.

Babak Keempat Instagram vs TikTok: Konten yang Mengubah Pandangan Menjadi Pembelian

Dalam merancang strategi konten untuk Instagram vs TikTok, pemahaman mendalam tentang format media yang disukai oleh Gen Z, Millennials, dan Gen X sangat penting.

TikTok kini menawarkan beragam pilihan: foto, video singkat hingga 60 detik, dan video panjang hingga 10 menit, memberi peluang untuk narasi yang lebih kaya dan beragam. Instagram, dengan kekuatan foto, Stories, dan Reels, memberikan canvas yang luas untuk storytelling visual yang menarik.

Tipe Format Konten yang Cocok Untuk Generasi yang Berbeda di Platform Instagram vs Tiktok

TikTok untuk Gen Z dan Millennials:

  • Foto dan Video Pendek (60 detik): Ideal untuk menangkap momen cepat dan menghasilkan konten yang mudah dibagikan, sangat cocok untuk Gen Z yang menghargai keaslian dan spontanitas.
  • Video Panjang (hingga 10 menit): Memberi kesempatan untuk mendidik dan menghibur dengan cara yang lebih mendalam, cocok untuk Millennials yang mencari konten dengan substansi lebih.

Instagram untuk Millennials dan Gen X:

  • Foto: Kekuatan visual yang kaya dapat membangkitkan emosi dan keterikatan, terutama bagi wanita yang dominan di platform ini.
  • Stories: Sifatnya yang efemeral dan interaktif menjadikannya alat yang sempurna untuk berbagi momen sehari-hari atau promosi waktu terbatas.
  • Reels: Membawa dinamika dan kreativitas video pendek, menarik bagi Millennials yang mencari konten yang menarik dan menghibur.

Sinergi Instagram vs TikTok

Meskipun kedua platform menawarkan berbagai format konten (foto, video pendek, bahkan konten panjang), poin pentingnya adalah konten berkualitas tinggi dan menarik yang benar-benar penting.

Berikut adalah lembar contekan cepat untuk diingat:

  • Untuk pembelian impulsif dan penemuan yang didorong tren: Fokus pada video pendek yang menarik dengan ajakan bertindak yang jelas di TikTok.
  • Untuk pembelian yang dipertimbangkan dan penceritaan brand: Prioritaskan visual berkualitas tinggi, konten informatif, dan membangun kepercayaan di Instagram.

Cross-Posting: Untuk Berbagi atau Tidak?

Meskipun perjalanan pelanggan mungkin sedikit berbeda antar platform Instagram vs TikTok, ada pertanyaan yang menggantung: dapatkah Anda hanya membuat konten untuk satu platform dan membagikannya di yang lain? Jawabannya bukan sekedar ya atau tidak. Berikut adalah rincian pro dan kontra:

Pro:

  • Menghemat waktu dan sumber daya dengan menggunakan kembali konten yang ada.
  • Menjaga konsistensi brand di seluruh platform.
  • Dapat memicu percakapan dan mendorong pengguna untuk mengikuti Anda di kedua platform.

Kontra:

  • Konten mungkin tidak akan se-resonansi jika tidak disesuaikan untuk format dan preferensi pengguna masing-masing platform.
  • Gaya video vertikal dan cepat TikTok mungkin tidak berjalan baik dengan foto statis Instagram atau Reels yang lebih lambat.
  • Sebaliknya, foto berkualitas tinggi Instagram mungkin tampak membosankan atau kekurangan energi yang diperlukan untuk menarik perhatian di TikTok.
  • Kehilangan fitur spesifik platform seperti hashtag, tantangan, atau integrasi belanja dapat menghambat jangkauan dan keterlibatan.

Seni Menyesuaikan vs. Reposting:

Jadi, pendekatan terbaik terletak pada kombinasi strategis penyesuaian dan cross-posting. Begini cara Anda dapat mencapai keseimbangan:

  • Adaptasi konsep inti: Jika Anda memiliki konsep kuat untuk video, sesuaikan dengan format masing-masing platform. Rekam secara vertikal dengan musik tren untuk TikTok, dan buat video vertikal yang lebih terpoles dengan caption menarik untuk Instagram Reels.
  • Manfaatkan fitur spesifik platform: Tambahkan hashtag tren ke postingan Instagram Anda dan caption TikTok untuk meningkatkan kemungkinan ditemukan. Gunakan fitur duet dan stitch TikTok untuk mendorong konten yang dihasilkan pengguna, sambil memasukkan tag produk dan link belanja di Instagram.
  • Fokus pada penciptaan mikro-konten: Pecah video lebih panjang menjadi potongan kecil untuk TikTok, sementara menawarkan tampilan di balik layar yang lebih komprehensif melalui Instagram Stories.

Ingat: Audiens Anda mengharapkan pengalaman asli di masing-masing platform. Dengan menyesuaikan konten untuk memanfaatkan kekuatan setiap platform, Anda menciptakan perjalanan pelanggan yang lebih menarik dan efektif.

Akhirnya antara Instagram vs TikTok: Semuanya Tentang Audiens Anda

Pada akhirnya, keputusan untuk membuat konten unit atau menerbitkan konten yang sama persis di kedua platform, Instagram vs TikTok, tergantung pada target audiens Anda dan sumber daya yang tersedia. Jika Anda memiliki audiens yang jelas dengan kehadiran di kedua platform, pertimbangkan untuk menyesuaikan konten dengan elemen spesifik platform.

Berikut adalah cara Anda dapat mengatasi setiap skenario:

  • Konten yang Disesuaikan: Jika Anda memiliki sumber daya dan pemahaman yang jelas tentang preferensi audiens Anda di setiap platform, membuat konten unik untuk Instagram vs TikTok adalah ideal. Ini memungkinkan Anda untuk sepenuhnya memanfaatkan kekuatan masing-masing platform dan menyesuaikan pesan dan format untuk resonansi terbaik dengan audiens Anda.
  • Konten Cross-Posting: Jika sumber daya terbatas, cross-posting konten secara strategis masih bisa efektif. Namun, ingatlah untuk menyesuaikan konten untuk setiap platform. Ubah konsep inti menjadi format spesifik platform, manfaatkan hashtag dan fitur yang sedang tren, dan pecahkan video panjang di Instagram menjadi beberapa video pendek untuk TikTok.

Membuat Cross-Posting Berfungsi: Pertahankan Pengalaman Asli

Meskipun cross-posting dapat menghemat waktu, memastikan pengalaman asli di setiap platform sangat penting. Pendekatan satu ukuran untuk semua tidak akan berhasil. Berikut cara menjembatani kesenjangan:

  • Ubah, Jangan Duplikat: Sesuaikan konten dengan format dan preferensi pengguna setiap platform. Misalnya, video vertikal yang cepat untuk TikTok mungkin memerlukan edit yang lebih lambat, lebih dipoles untuk Reel Instagram.
  • Merangkul Fitur Spesifik Platform: Manfaatkan hashtag, tantangan, atau integrasi belanja untuk mengoptimalkan konten Anda untuk dapat ditemukan dan keterlibatan di setiap platform.

Alat Manajemen Media Sosial: Menyederhanakan Alur Kerja Anda

Mengelola pembuatan konten dan penjadwalan lintas platform antara Instagram vs TikTok, terutama saat menyesuaikan konten atau cross-posting secara strategis, bisa memakan waktu.

Di sinilah platform manajemen media sosial seperti aplikasi gratis Sociosight.Co berperan. Alat-alat ini dapat menjadi aset berharga untuk:

  • Menjadwalkan postingan di berbagai platform, menghemat waktu Anda dan memastikan aliran konten yang konsisten. Ini menjadi sangat membantu saat mengelola konten cross-posting dan memastikannya tayang di waktu optimal untuk audiens setiap platform.
  • Melacak kinerja dan menganalisis metrik keterlibatan di Instagram vs TikTok. Ini memungkinkan Anda melihat bagaimana kinerja konten yang disesuaikan atau konten cross-posted Anda di setiap platform, membantu Anda memahami apa yang paling resonan dengan audiens Anda.

Dengan memanfaatkan alat manajemen atau pengelolaan media sosial, Anda dapat menyederhanakan alur kerja Anda, mendapatkan wawasan berharga, dan membuat keputusan yang tepat tentang strategi konten Anda, apakah Anda memilih konten yang disesuaikan atau cross-posting strategis.

Tips Bonus: Tetap di Depan Kurva

Lanskap media sosial terus berkembang, dan baik Intagram maupun TikTok dikenal karena memperkenalkan fitur dan tren baru. Berikut cara tetap di depan kurva:

  • Tetap Terupdate: Ikuti publikasi industri dan pemikir media sosial untuk mengetahui tren dan pembaruan platform yang muncul.
  • Adaptasi Strategi Anda: Jangan takut untuk bereksperimen dengan fitur baru dan format konten. Analisis kinerja konten Anda dan adaptasi strategi Anda berdasarkan apa yang paling resonan dengan audiens Anda.
  • Gunakan Alat Manajemen Media Sosial: Alat seperti aplikasi Sociosight dapat membantu Anda memantau pembaruan platform dan mengidentifikasi tren. Mereka juga dapat melacak kinerja konten Anda menggunakan fitur baru, memungkinkan Anda melihat apa yang berhasil dan apa yang tidak.

Dengan tetap memperbaharui informasi, Anda dapat memastikan strategi media sosial Anda tetap relevan dan terus memberikan kinerja terbaik untuk mempromosikan toko online Anda, baik di Instagram maupun di TikTok.

Leave a Comment

Insight Pilihan

Direkomendasikan untuk Anda

Instagram Update - Sociosight

Jangan Lewatkan Update Instagram 2024 Terbaru!

Saat kita memasuki tahun 2024, Instagram terus menghadirkan inovasi dan meningkatkan platformnya dengan fitur-fitur baru yang menarik untuk meningkatkan keterlibatan pengguna dan memperluas kreativitas.

Capek membuka berbagai tab browser untuk posting konten dan berinteraksi dengan audiens Anda di akun media sosial yang berbeda?

Segera hadir aplikasi Sociosight untuk menghemat waktu Anda mengelola akun media sosial - semua dalam satu dasbor.

Daftar Untuk Coba Gratis
Capek membuka berbagai tab browser untuk posting konten dan berinteraksi dengan audiens Anda di akun media sosial yang berbeda?
Segera hadir aplikasi Sociosight untuk menghemat waktu Anda mengelola akun media sosial - semua dalam satu dasbor.

Mau Menghemat Waktu Mengelola Beragam Akun Media Sosial?

Segera hadir, aplikasi Sociosight,  memudahkan menjadwalkan postingan di beragam akun media sosial, berinteraksi dengan pelanggan, dan menganalisis kinerja medsos, semua dalam satu dasbor.